"Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]

Followers

Saturday, July 11, 2009

SUDAH BERAPA BANYAK AMAL KITA???

Sentiasa dalam perjalanan kehidupan ini, ada terminal untuk berhenti sejenak. Beberapa saat untuk duduk mengimbau perjalanan lalu. Sudah berapa jauh perjalanan kita menuju Pintu Gerbang Kematian? Berapa banyak bekal yang akan kita bawa memasuki Dunia Baru? bukan Dunia Baru tv3 tu.


Persoalan ini perlu kita ambil berat, walau di tengah kesibukan kerjaya atau belajar. Bekal kehidupan di akhirat pasti jauh lebih penting dari hanya kehidupan dunia. Itu semua kita tahu. Ketika harga barangan semakin meningkat, kos hidup melambung, kita masih sering resah. Kita sangat takut kita akan terkesan sama. Namun pernahkan kita betul2 takut bekal amal kita di akhirat? Yang mana terang terangan semakin susut dan bahkan negatif?


Kembali kita muhasabah diri. Betapa kehidupan akhirat jauh lebih baik dan kekal. Lalu mengapa perlu kita resah bagai orang yang kematian saudara tentang masalah ekonomi semata? Sudah saatnya kita menjenguk lebih dalam rohani kita untuk menabung bekal amal. Amal soleh tidak pelu kepada banyak tenaga dan belanja yang besar. Dengan berzikir, bersyukur kpd Allah, maka tabungan akan mengalir terus. Dengan hanya beramal, maka akan berbunga dan semakin besar bekal kita. Seunguh Allah Maha Adil, menambak bekal itu adalah percuma!


Berbeza dengan perkara lain yang perlu naik kereta, isi minyak yang berharga rm1.80 seliter. Belum dicampur dengan makanan yang memang dah naik. Lalu mengapa kita masih resah dengan dunia ini. Tiba waktunya untuk bangkit menambak bekal. Bukan duduk termenung merenung nasib.


Amal Shaleh boleh dibangun dengan lidah yang bertasbih, bertahmid dan bertakbir. Ya, betapa mudah dan betapa indahnya amalan dalam Islam. Bahkan untuk melafalkan zikir tak perlu permit pun. Ingatlah, selagi masih bernafas, selagi itu kita diberi peluang untuk menambah bekal. Mati itu kita tidak tahu bila masanya. Oleh itu, bersiap sedialah dan risaulah sentiasa dengan bekal akhirat kita.

Wallahu'alam

1 comment:

fieqa said...

salam..nice post!..
analogi y baek, n membuatkan org berfikir n bermuhasabah..

mari kite tingkatkan amal kita,insyaAllah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...