"Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]

Followers

Sunday, March 1, 2009

Wasiat Rasulullah : Balas Budi Melalui Doa

Assalamualaikum warah matullahi wabarakatuh.

Semoga sahabat fitrah yang dikasihi berada dalam keadaan sihat walafiat.

solat adalah salah satu wadah untuk berdoa

Rasulullah s.a.w yang bersabda yang bermaksud:
“Sesiapa yang berbuat baik kepada kamu maka hendaklah kamu membalasnya. Kalau kamu tidak berdaya membalasnya maka berdoalah selalu baginya sehingga kamu mengetahui bahawa kamu telah berterima kasih kepadanya kerana Allah sentiasa membalas kebaikan (orang yang berbuat baik) lagi mengasihi orang yang bersyukur.” (Riwayat Tabrani)

Dalam kehidupan kita seharian, kita tidak terlepas daripada tuntutan untuk berbudi dan menerima budi dari orang lain. Di mana sahaja lokasi dan situasi, sama ada di rumah, pejabat atau ketika susah atau senang, kita sebenarnya bergantung antara satu sama lain dan sama ada kita sudi atau tidak kita harus belajar menabur budi dan juga menghargai jasa dan budi yang diberikan oleh orang lain kepada kita.

Konsep berbudi terlalu luas untuk diberikan takrifan. Skop berbudi kepada orang lain tidak hanya terikat kepada wang ringgit dan harta benda semata. Bahkan memberi sokongan, tunjuk ajar, pengajaran, sokongan dan amalan baik juga dikira sebagai budi.

Satu perbezaan yang jelas antara insan yang menabur budi dan insan yang menerima budi ialah rasa hormat, menghargai dan paling wujud rasa kesetiaan dan ingin membalas budi walaupun pada kemampuannya tidak mungkin dapat membalas kebaikan yang diterimanya.

Membalas budi sebenarnya tidak terhad untuk memberikan kebaikan yang sama atau setaraf. Contohnya satu masa kita pernah menerima bantuan kewangan ketika dalam kesusahan, tidak semestinya kita perlu membalas budi kepada mereka yang pernah memberikan kebaikan tersebut dengan bantuan kewangan juga. Seandainya tidak kemampuan dari segi itu, memadailah juga jika membalas kebaikan yang diterima dengan mendoakan kebaikan untuk si budiman tersebut. Demikianlah kata-kata indah pepatah melayu, “orang memberi kita merasa, orang berbudi kita berbahasa.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...