"Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]

Followers

Wednesday, August 9, 2000

Tazkirah : Racun Dibalas Madu

Assalamualaikum warah matullahi wabarakatuh.

“Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia..”[Al-Maaidah:54]

Daripada ayat ini Allah SWT menjelaskan bahawa dalam situasi yang berlaku, ketika mana sebahagian dari umat Islam yang murtad dari agama Allah SWT tetapi Allah tidak mendatangkan azab yang pedih. Sebaliknya Allah SWT telah mendatangkan satu kaum yang mengasihi mereka serta kaum yang dapat membawa mereka keluar dari sangkar kejahatan. Itulah kasih sayang Tuhan yang tidak terbatas kepada hamba-hambaNya.

Realitinya yang berlaku sesama insan, sukar sekali untuk kita melihat situasi kasih sayang yang begini hebat. Jarang kita dengar cerita yang menjadi bual mulut kita bahawa kejahatan yang kita terima daripada orang lain, dibalas dengan kebaikan. Rasulullah s.a.w ketika mana
dalam usia menyampaikan dakwahnya, seringkali diperlakukan dengan perbuatan yang keji. Baginda yang mulia telah diancam bunuh oleh kafir Quraish, dilemparkan najis ketika solat dan dihina dan dicemuh di hadapan orang lain. Namun apa yang dilakukan oleh baginda ialah baginda tidak membalas perbuatan-perbuatan mereka dengan perbuatan yang sama.

Pernah suatu ketika juga, Rasulullah selalu berjalan kaki ke masjid. Dalam perjalanan baginda ke masjid ada seorang wanita tua yang sememangnya menunggu Rasulullah melalui jalan tersebut untuk meludah ke arah baginda. Setiap hari wanita tersebut akan meludah ke arah baginda apabila baginda memalui jalan tersebut. Sehinggalah pada suatu hari, Rasulullah hairan kerana mendapati dirinya tidak diludah pada hari tersebut. Maka Rasulullah mencari wanita tersebut, dan mendapat tahu wanita tua itu sedang sakit. Tetapi racun yang diberikan oleh wanita tua itu telah dibalas madu oleh Rasulullah s.a.w. Ziarah Rasulullah telah menyebabkan wanita itu menerima dan mengakui kerasulan baginda.

Inilah yang sepatutnya dilakukan oleh kita sebagai umat baginda.Selalunya perbuatan baik akan dibalas dengan perbuatan baik dan perbuatan jahat akan dibalas perbuatan jahat. Tetapi alangkah besarnya penghargaan yang mungkin kita terima andai apabila kebaikan yang kita berikan
di atas keburukan yang kita terima. Pepatah ada menyebut, “Ingat kebaikan orang pada kita, lupakan kebaikan kita pada orang, ingat kejahatan kita pada orang dan lupakan kejahatan orang pada kita.”

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...